Oleh: Puhawang | Maret 5, 2011

Pelajari Gaya Asuh Ibu Lewat Sidik Jari (via Viva News)


gaya asuh ibu berdasarkan sidik jari

VIVAnews – Memberikan stimulasi dan nutrisi yang tepat pada anak bermanfaat untuk mengoptimalkan tumbuh kembangnya. Namun, gaya asuh orangtua terhadap anak tak kalah penting bagi pertumbuhan dan perkembangan buah hati.

Kini, para ibu bisa mengetahui kecenderungan cara asuh buah hati lewat analisis sidik jari. Inovasi ini diharapkan membuat para ibu dapat mengkombinasikan gaya asuhnya dengan potensi alamiah anak.

Analisis sidik jari sebelumnya dikembangkan untuk mengetahui gaya belajar, soft skill, gaya eksplorasi, dan potensi bakat pada anak. Dan kini, para ibu bisa mengetahui bagaimana pola asuh dominannya yang diterapkan pada anak sehari-hari.

Psikolog anak dari Universitas Kristen Maranatha, Efnie Indrianie, mengatakan, dalam mengasuh anak, ibu seringkali memberi stimulasi dan pendekatan yang belum tentu sesuai dengan kondisi anak.

“Ini terjadi karena ibu belum mengetahui gaya asuh diri mereka sendiri, meski sudah mengetahui potensi dan gaya belajar anak,” kata Efnie, dalam acara ‘Inovasi Sidik Jari Cerdas Frisian Flag 2011’.

Dari hasil analisis sidik jari, bisa diketahui beberapa gaya asuh ibu terhadap anaknya:

Tipe alamiah (nature)
Pola asuh orang tua dengan tipe ini biasanya mengikuti alur perkembangan anak apa adanya tanpa ada batasan-batasan yang tegas. Kelemahan pola asuh orangtua dengan tipe ini biasanya akan sulit untuk memutuskan pilihan yang tepat untuk anak.

Tipe Nurturing
Pola asuh seperti ini biasanya menandakan tipe ibu yang senang memberi batasan atau pola pengasuhan-pengasuhan tertentu. Kelemahan pola asuh seperti ini, jika anak tidak tahan dengan stres yang dihadapi, sementara banyak batasan yang diberikan orangtua bisa memengaruhi kondisi mental anak.

Tipe responsif
Pola asuh seperti ini biasanya dianut oleh ibu yang mudah membuat keputusan yang berhubungan dengan anak. Mudah mengikuti tren tentang perkembangan anak. Padahal belum tentu tren tersebut sesuai dengan gaya belajar, bakat dan potensi si anak.

Tipe analitis
Pola asuh seperti ini biasanya menggambarkan sikap seorang ibu yang memikirkan banyak hal, banyak pertimbangan-pertimbangan untuk anaknya. Kelemahan dari tipe ini biasanya karena terlalu banyak pertimbangan, akhirnya menjadi terlambat mengambil keputusan untuk anak, termasuk dalam hal pilih-pilih sekolah.

“Sebenarnya tipe pola asuh dari orangtua tidak ada yang lebih bagus atau lebih jelek. Hanya saja, jika orangtua sudah mengetahui tipe gaya asuhnya akan lebih mudah untuk menyesuaikan dengan potensi bakat, gaya belajar, kemampuan dan gaya eksplorasi dari anak,” katanya.

Berdasarkan penelitian, sidik jari mulai muncul pada saat janin berusia 13 minggu dan tidak akan berubah hingga pribadi tersebut meninggal dunia. Karena data yang diolah merupakan data biometrik yang sumbernya adalah faktor biologis tubuh, maka sidik jari seseorang bersifat permanen, spesifik dan klasifikatif.

sumber: vivanews

 

Artikel terkait:

  1. Teknologi: Hubungan Test IQ-Sidik Jari
  2. Sidik Jari merupakan identitas manusia?
  3. Karakter Anda berdasarkan pola sidik jari (via HOKI dan KESEHATAN)
  4. Garis tangan (via Tanda Tanya)

Responses

  1. sms sms sms…

  2. woi dimana??

    • nek Unmuh mau, saiki nek kosan Med…..
      Kpn ki ktm?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: